Bagaimana Penelitian Sel Induk Dapat Digunakan untuk Mengobati Gagal Jantung Kongestif?

Potensi kebutuhan sel punca telah menjadikannya fokus yang sangat tersedia dalam artikel medis saat ini. Sel induk adalah prekursor untuk semua sel dalam tubuh manusia, dan terutama diproduksi di sumsum tulang pada orang dewasa. Selama masa krisis, seperti ketika pasien menderita leukemia, limpa dan organ lain yang mengandung sel induk selama perkembangan bayi akan mengambil alih produksi. Ini adalah cara tubuh menjaga keseimbangan sel yang tepat dan mengisi kembali dirinya sendiri saat sel-sel tua mati. Misalnya, sel darah merah dalam sirkulasi hanya memiliki umur sekitar empat bulan; selama waktu itu sel induk hematopoietik di sumsum tulang terus menerus memproduksi rubriblas baru, sel prekursor yang seiring waktu akan menjadi eritrosit matang.

Gagal jantung merupakan pukulan yang menghancurkan sistem tubuh manusia, dan meskipun upaya terbaik dari rumah sakit besar dan peneliti sering mengakibatkan kerusakan organ permanen dan akhirnya kematian. Para peneliti sedang berjuang untuk menghentikan tingkat kematian yang tinggi dari gagal jantung kongestif, perawatan jantung dan percaya bahwa sel punca mungkin adalah cara untuk melakukannya.

Ada banyak bentuk sel induk; demi mengikuti garis penyelidikan ilmuwan mereka saat ini berfokus pada varietas embrio dan dewasa. Sel induk embrionik berasal dari blastokista, embrio manusia berumur empat sampai lima hari. Selama kehamilan, sel-sel pluripoten ini akan berpindah dan berkembang biak, membentuk tubuh manusia dan organ dalam janin. Sel induk embrionik sangat dihargai untuk beberapa alasan; mereka mampu menyediakan sejumlah besar sel yang mengisi ulang dan tidak memiliki batasan pada bentuk sel apa mereka bisa menjadi. Namun, penggunaan sel punca embrionik sangat polemik, karena fakta bahwa pengumpulan seringkali memerlukan penghancuran embrio.

Sel punca juga dapat ditumbuhkan untuk tujuan transplantasi. Hal yang bisa didapat untuk transplantasi organ tidak semudah yang diharapkan oleh dokter, dan sering kali ada daftar tunggu bertahun-tahun untuk setiap organ yang tersedia. Sel induk tumbuh dengan mudah di alam laboratorium, dan jika tidak distimulasi untuk berdiferensiasi akan meniru sel anak yang berpotensi majemuk. Hal ini menghasilkan jaringan yang pada dasarnya akan beradaptasi dengan lingkungan tempat ia ditempatkan. Para ilmuwan penelitian berteori bahwa dengan lingkungan yang tepat pada dasarnya menumbuhkan jaringan jantung dan mentransplantasikannya ke pasien yang telah menderita tanda dan gejala gagal jantung kongestif, tempat pengobatan jantung di pekanbaru dan jakarta menggantikan yang mati. dan jaringan yang rusak dengan jaringan hidup yang vital. Prosedur ini akan memungkinkan jantung berfungsi lebih mudah dan diharapkan memberi pasien kesempatan yang lebih baik untuk bertahan hidup.

Ada masing-masing metode yang telah diterbitkan dalam jurnal penelitian mengenai penerapan sel punca dalam pengobatan tanda dan gejala gagal jantung kongestif. Gagal jantung kongestif terjadi ketika sel-sel di jantung tidak berfungsi atau hancur dan jantung tidak dapat memompa darah dengan baik ke seluruh tubuh. Beberapa pasien dapat diobati menggunakan alat bantu mekanis atau transfer, tetapi ini tidak setiap kali terjadi. Beberapa tahun yang lalu sekelompok pasien yang tidak memiliki pilihan pengobatan lain setuju untuk menjadi bagian dari analisis uji sel punca. Sel induk autologous diambil dari sumsum dan disuntikkan ke dalam jaringan jantung yang gagal melalui dinding dada. Pasien yang mengakui pengobatan ini menunjukkan kemajuan yang jelas, diduga sebagai hasil dari tindakan sel induk. Cara mikroskopis dimana hal ini terjadi masih belum diketahui; namun, para ilmuwan riset mengantisipasi bahwa sel punca sedang menumbuhkan pembuluh baru atau bertindak sebagai suar untuk membawa sel-sel lain untuk memperbaiki jaringan yang rusak.

RS MEDICAL HACKING-PUSAT LAYANAN JANTUNG KORONER, OA OSTEOARTHRITIS, PENGAPURAN SENDI TERBAIK NASIONAL >>> https://youtu.be/BM5AYI49IZc

Dengan pengobatan saat ini, prognosis bagi penderita gagal jantung kongestif sangat suram. Setidaknya lima puluh persen akan meninggal dalam waktu lima tahun setelah didiagnosis, dan individu yang bukan korban angka kematian ini akan merasakan efek gagal jantung mereka selama sisa hidup mereka. Penelitian sel induk mewakili setidaknya kesempatan bagi pasien tersebut untuk mengalahkan peluang ini. Dengan apa pun yang baik ada juga yang jahat, tetapi menurut pendapat saya yang sederhana setelah banyak penelitian, saya merasa bahwa penelitian sel induk harus dilanjutkan.

Baca juga: Enam Cara Sederhana Agar Blog Anda Diperhatikan

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *